Hits: 1

Tema hari ini: “Hati Yang Penuh Kemarahan adalah masalah tentang kemarahan. Siapa yang tidak pernah marah? Mungkin yang menjadi perhatian berikutnya bagi orang Kristen adalah: Apakah marah adalah dosa? Bagaimana menurut Alkitab? Adakah Sepuluh Hukum menyebutkannya? Tetapi dari Ef 4:26-27: “Apabila kamu menjadi marah, janganlah kamu berbuat dosa: janganlah matahari terbenam, sebelum padam amarahmu dan janganlah beri kesempatan kepada Iblis”. Jelas di sini: marah tetapi jangan berbuat dosa! Kemarahan tidak dianggap sebagai dosa. Hanya ketika amarah menguasai kita yang menyebabkan kita melakukan perbuatan jahat, itu baru disebut dosa. Sama seperti Yesus Kristus juga pernah marah? Tapi Ia tidak dikuasai oleh amarah.

Karena itu, ketika korban persembahan Kain tidak diterima, ia sangat marah. Firman TUHAN kepada Kain: “Mengapa hatimu panas dan mukamu muram? Apakah mukamu tidak akan berseri, jika engkau berbuat baik? Tetapi jika engkau tidak berbuat baik, dosa sudah mengintip di depan pintu; ia sangat menggoda engkau, tetapi engkau harus berkuasa atasnya.” Jika marah sama dengan dosa, apakah Yesus Kristus juga berdosa? Namun, puji syukur kepada Tuhan bahwa Dia tidak memberi kesempatan kepada iblis dan berbuat dosa, tetapi Dia menyucikan bait suci karena kecintaan-Nya kepada bait Allah Bapa. (Karena itu, ada yang menyebut kemarahan yang benar, yaitu marah yang tepat/betul. Yang disebut manusia memiliki tujuh perasaan dan enam keinginan, sedangkan tujuh perasaan adalah sukacita, marah, gembira, takut, kuatir, dan kangen. (Juga dikenal sebagai emosi manusia) Adalah emosi yang dimiliki setiap orang normal. (Enam keinginan, yaitu enam keinginan yang mengacu pada kelahiran, kematian, telinga, mata, mulut, hidung). Tetapi semua harus dikendalikan penggunaannya. Dan yang paling sering di luar kendali adalah kemarahan. Kemarahan juga sering menyebabkan kesalahan besar atau bencana. Kain membunuh Habel dan pengejaran Saul terhadap Daud adalah dua contoh yang dikemukakan minggu lalu.

1.Bagaimana mengendalikan kemarahan, yakni tidak lekas marah?

a.Pertama-tama, mengetahui bahwa tidak leaks marah bukan hanya pengajaran Alkitab tetapi juga kebajikan/moral yang seharusnya dimiliki orang Kristen.

b.Ingat bahaya kemarahan terhadap kesehatan: kedokteran telah mengeluarkan banyak peringatan kepada kita: ( 1) Sistem saraf kacau dan bahkan kehilangan pemikiran rasional. Dan mengarah pada tindakan yang tidak dapat diperbaiki. (2) menyebabkan banyak penyakit akut: seperti tukak lambung, tekanan darah tinggi, penyakit jantung koroner, penyakit hati, pendarahan otak, lemah saraf dan gejala lainnya, di bawah amarah bisa pingsan, atau bahkan meninggal. (3) Mempengaruhi penampilan wajah.

Masih banyak bahaya kemarahan terhadap tubuh, dan kita tidak bisa menyebut satu per satu. Pada saat yang sama, Alkitab juga menyatakan: “Tidak tahukah kamu, bahwa kamu adalah bait Allah dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu? Jika ada orang yang membinasakan bait Allah, maka Allah akan membinasakan dia. Sebab bait Allah adalah kudus dan bait Allah itu ialah kamu. (1Kor. 3:16-17).

2. Tidak lekas marah dapat menjaga hubungan antar manusia. Karena setelah hubungan antar manusia rusak, maka tidak mudah untuk pulih.

3. Tidak lekas marah akan menyaksikan hidup. Hal terpenting bagi seorang Kristen untuk hidup di dunia adalah menunjukkan kehidupan baru di dalam Kristus di hadapan manusia. Jika kita sering menunjukkan emosi atau marah dalam hidup kita, bagaimana kita bisa menyaksikan hidup? Apakah Iblis tidak mengambil kesempatan. Seperti yang diingatkan Paulus : “Apabila kamu menjadi marah, janganlah kamu berbuat dosa: janganlah matahari terbenam, sebelum padam amarahmu dan janganlah beri kesempatan kepada Iblis.” (Ef. 4:26-27). Yakobus juga memberi nasehat serupa: “Hai saudara-saudara yang kukasihi, ingatlah hal ini: setiap orang hendaklah cepat untuk mendengar, tetapi lambat untuk berkata-kata, dan juga lambat untuk marah; sebab amarah manusia tidak mengerjakan kebenaran di hadapan Allah.(Yak. 1:19-20 ). Dan memberikan cara untuk mengatasi kemarahan: 1.Cepat untuk mendengar – dengarkan dengan jelas, pahami dulu kebenaran masalah tersebut. 2. lambat untuk berkata-kata – Jika Anda ingin mengatakan sesuatu, pikirkan dulu baik-baik berkali-kali, evaluasi dan teguran. 3. lambat untuk marah – Ingatlah bahwa amarah manusia tidak mengerjakan kebenaran di hadapan Allah.