Hits: 1

Bagian firman Tuhan hari ini dengan jelas memberitahukan kita bahwa Tuhan ingin Musa membawa Harun, kedua putranya, dan tujuh puluh para tua-tua Israel ke Gunung Sinai untuk menyembah-Nya. Tentu saja, mereka tidak sampai ke puncak gunung, tetapi ke tepi gunung (menyembah dari jauh). Sebelum pergi, Musa juga mengadakan korban penyucian bagi mereka, (1-8).

Segera setelah sekelompok tujuh puluh empat orang datang ke tepi gunung, Tuhan Allah menampakkan diri kepada mereka. Tentu saja, mereka bukan melihat gambar Allah tetapi hanya melihat kemuliaan Allah. (Ayat 10 Lalu mereka melihat Allah Israel; kaki-Nya berjejak pada sesuatu yang buatannya seperti lantai dari batu nilam dan yang terangnya seperti langit yang cerah. 11 Tetapi kepada pemuka-pemuka orang Israel itu tidaklah diulurkan-Nya tangan-Nya; mereka memandang Allah, lalu makan dan minum.)

Memang dalam prinsip Alkitab, atau kepercayaan orang Israel, umumnya jika orang melihat gambar Allah, akan mati. Tetapi Alkitab juga memiliki beberapa catatan yang menyebutkan kondisi khusus, seperti saat Musa melihat duri yang terbakar, Manoah, ayah dari Simson, berkata kepada istrinya: “Kita pasti mati, sebab kita telah melihat Allah.” (Hak.13:22). Dan Yesaya melihat kemuliaan Tuhan di Bait Suci : Lalu kataku: “Celakalah aku! aku binasa! Sebab aku ini seorang yang najis bibir, dan aku tinggal di tengah-tengah bangsa yang najis bibir, namun mataku telah melihat Sang Raja, yakni TUHAN semesta alam.” (Yes.6:5)

Tapi kenapa Tuhan tidak membunuh mereka? Karena mereka semua memiliki misi khusus untuk diselesaikan. Misalnya, Musa memimpin orang Israel keluar dari Mesir; putra Manoah, Simson, sebagai hakim; Yesaya menyampaikan firman dan kehendak Tuhan. Kali ini tujuh puluh empat orang dapat melihat wajah Tuhan dan tidak mati karena ada misi penting yang dipercayakan kepada mereka, yaitu mereka akan membantu Musa memimpin bangsa Israel ke Kanaan dan menaklukkan bangsa yang akan mereka hadapi di sepanjang jalan. Yang lebih menakjubkan, tidak hanya lebih dari 70 orang tidak mati, tetapi mereka masih makan dan minum di hadapan Tuhan! Sepertinya Tuhan mengatur perjamuan selamat datang untuk mereka!

Saudara-saudari! Apa respon kita saat melihat bagian firman Tuhan ini? Mengatakan bahwa mereka “Tidak sopan,” atau bertanya, “Apakah mereka sudah menyiapkan makanan sebelumnya untuk piknik ke gunung?” Tentu saja bukan. Karena mereka bahkan tidak tahu berapa lama mereka akan pergi ke gunung.

Sebenarnya, ada beberapa catatan serupa di dalam Alkitab:

  1. Elia sedang tidur di bawah pohon Arar saat melarikan diri dari Izebel, Tuhan mengirim malaikat untuk memberinya makan. Sesudah itu ia berbaring dan tidur di bawah pohon arar itu. Tetapi tiba-tiba seorang malaikat menyentuh dia serta berkata kepadanya: “Bangunlah, makanlah!”… Tetapi malaikat TUHAN datang untuk kedua kalinya dan menyentuh dia serta berkata: “Bangunlah, makanlah! Sebab kalau tidak, perjalananmu nanti terlalu jauh bagimu.” (1 Raj.19: 5,7).
  2. Mazmur 23:5 yang kita semua sudah kenal “Engkau menyediakan hidangan bagiku, di hadapan lawanku; Engkau mengurapi kepalaku dengan minyak; pialaku penuh melimpah.
  3. Bahkan Tuhan Yesus Kristus menyatakan dalam Wahyu 3:20 “Lihat, Aku berdiri di muka pintu dan mengetok; jikalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membukakan pintu, Aku akan masuk mendapatkannya dan Aku makan bersama-sama dengan dia, dan ia bersama-sama dengan Aku.”

Jelaslah bahwa Tuhan mengetahui kebutuhan mereka, tanpa kekuatan Tuhan, mereka tidak akan mampu menyelesaikan misi berat di depan. Tujuh puluh penatua tampaknya tidak ada misi penting. Namun, jika kita menghitungnya, setidaknya ada 1,5 juta orang Israel pada saat itu, dan setiap penatua harus mengurus berbagai masalah dalam kehidupan sehari-hari dari lebih dari 20.000 orang. Apakah itu sederhana? Mereka harus berkeliling di alam liar padang gurun selama empat puluh tahun! Apakah itu mudah? Dan itu di padang gurun, bukan dataran luas ! Tapi Tuhan telah mempersiapkan mereka sebelumnya!

Bagaimana keadaan kita hari ini? Bagaimana dibanding situasi Israel pada saat itu? Bapa Surgawi dapat memimpin mereka saat itu, bagaimana pula dengan kita hari ini?